Home » » Film World Invasion : Battle of Los Angeles | Review | Trailer

Film World Invasion : Battle of Los Angeles | Review | Trailer

Written By Reza Ageng on Wednesday, April 13, 2011 | 6:44 PM

Battle of los angeles atau battle los angeles, ya satu lagi film hollywood yang akan mengisi daftar film unggulan tahun ini. Film yang disutradarai oleh Jonathan Liebesman ini menceritakan tentang Bumi yang didatangi makhluk luar angkasa. Kota-kota besar hancur-lebur. Manusia melawan balik dengan angkatan bersenjata. Sudah pernah lihat cerita ini bukan? Kalau dalam sebuah film perang, pernah juga?


Berikut Review World Invasion Battle los angeles
Alkisah, Bumi diserbu kumpulan meteor yang membawa makhluk asing. Mereka mendarat di banyak tempat, dan mulai melancarkan invasi.Untuk menangkal invasi di Los Angeles, US Air Force akan melakukan pemboman besar-besaran. Tapi masih terdapat beberapa warga sipil yang terjebak di kantor polisi — padahal seluruh kota sudah dievakuasi.

Keadaan genting itu membuat Sersan Nantz, seorang marinir yang hari itu sebenarnya baru mengundurkan diri, ditarik lagi untuk mendampingi komandan baru sebuah unit — untuk membebaskan warga sipil yang terjebak tadi.

Dibintangi Aaron Eckhart, Michelle Rodriguez dan NeYo, “Battle: Los Angeles” tidak bercerita tentang Amerika yang jadi penyelamat dunia, melainkan tentang sekelompok pasukan yang menjalankan misi mereka di tengah invasi makhluk asing.

100% Film Perang
Berbeda dengan “War of The Worlds”, “Independence Day” dan genre sejenisnya, “Battle: Los Angeles” tidak bermain di ranah drama maupun fiksi ilmiah. Walau punya karakter sentral Michael Nantz, film ini tetap bercerita perjalanan seluruh pasukan. Setiap orang masih punya cerita latar, namun tidak dalam sebab judul film ini bukan “Drama Los Angeles”.

Film ini membawa pendekatan baru untuk genre yang biasanya lebih dekat dengan fiksi ilmiah. Sepanjang cerita, kita hanya mengikuti para marinir dan tidak pernah berpindah ke plot lain, hingga penonton merasa benar-benar turut dalam pertempuran.

Dan banyak sekali pertempuran di film ini! Sejak awal, terdapat banyak klise film perang yang tampaknya sengaja dibuat di “Battle: Los Angeles”. Bagi penggemar film perang, klise ini justru membuat senyum sebab seolah menegaskan, inilah genre perang klasik yang Anda rindukan.

Di sisi penggambaran para makhluk asing, “Battle: Los Angeles” jauh dari klise. Para penjajah Bumi bukan jenis monster super macam “Alien” atau pemburu mahacanggih ala “Predator”. Mereka digambarkan sebagai tentara. Kita hanya akan mengetahui tentang makhluk ini sebatas pandangan dan pemahaman para marinir — tak kurang dan tak lebih.

Penggemar fiksi ilmiah mungkin akan kecewa, tapi penggemar film perang rasanya akan menikmati serunya “Battle: Los Angeles”.

Namun Juga…
“Battle: Los Angeles” hanya sedikit memberi ruang bernapas karena sebagian besar adegan adalah pertempuran yang intens. Ini sebenarnya bagus, tetapi sebagian orang mungkin akan merasa jalannya plot agak mengulang-ulang (repetitif) sementara durasi film cukup panjang.

Penonton yang rewel terhadap cerita latar bisa jadi tak akan betah menonton film ini. Begitu juga mereka yang butuh penjelasan lengkap dan logis bagi semua aspek cerita. Sebab film ini tak mau ambil pusing soal hal itu meski pada suatu titik ada juga bagian cerita yang terasa dipaksakan demi menambal lubang logika.

Film ini terasa nanggung sebab sebagai sebuah film perang yang cukup intens dan penuh laga, ia termasuk film yang bersih dari darah dan bahasa kasar tentara. Kenapa tidak sekalian sekeras Blackhawk Down atau setajam Saving Private Ryan?

Saya menduga pihak studio tidak ingin “Battle: Los Angeles” mendapat rating dewasa, supaya tetap bisa dijual ke penonton yang berusia belia. Pada akhirnya, film ini tidak terlalu terasa sebagai propaganda Amerika. Ia lebih cocok jadi film/iklan perekrutan marinir AS.

Kapan Battle los Angeles Masuk Indonesia?
Banyak komentar dan kritik terarah ke “Battle: Los Angeles” karena sepanjang film, isinya hanya berupa pertempuran yang terasa kalang-kabut dan berisik tanpa banyak cerita.

Penilaian itu ada benarnya, tetapi bukankah judul film ini sudah to-the-point: “Battle: Los Angeles”? Tentu saja isinya pertempuran yang terjadi di  Los Angeles!

Namun demikian, film ini membuat saya meneteskan air mata haru di satu-dua adegan. Sejak “Blackhawk Down”, belum pernah ada lagi film perang modern yang besar dan “Battle: Los Angeles” mengobati kerinduan itu dengan unik.

Entah kapan “Battle: Los Angeles” masuk ke bioskop Indonesia (saat ini posternya sih sudah dipajang dengan tulisan “coming soon”). Saya sendiri berkesempatan menonton di bioskop negeri tetangga, tetapi berencana akan menonton lagi jika film ini masuk ke Indonesia.

Film ini punya pesan moral untuk makhluk luar angkasa: Kalau mau menjajah Bumi, jangan mendarat di Los Angeles. Oooraah!!!

Saya Pribadi Udah nonton Film nya (LOH!??) dvd bajakan.. biasa.hehe, tapi jangan ditiru ya! karena kualitas gambar dan audio bajakan tidak bisa di jadikan patokan, kenapa? karena kualitasnya sangat rendah!! saya jamin kalo nonton di bioskopnya pasti jauh lebih keren dan bombastis!! yaa.. dari 5 bintang saya kasih 4 bintang deh untuk film ini. oia, ampe kelupaan ni sekalian saya kasih liat trailer Battle LA nya.. selamat menikmati

Trailer Battle Of Los Angeles

Share this article :

1 comment:

  1. mantab bro.........


    salam persahabatan selalu dari MENONE

    ReplyDelete

Terima kasih Sudah Memberikan Komentar, Tunggu Beberapa Saat Komentar Anda Sedang Di Riview Untuk Mencegah SPAM

 
Support : Harga Handphone Terbaru | Sepatu Pantofel | Jaket Kulit
Copyright © 2011. Science | Lifestyle - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger
close
close