Home » , » Sumbangan Islam Terhadap Ilmu Pengetahuan

Sumbangan Islam Terhadap Ilmu Pengetahuan

Written By Reza Ageng on Saturday, August 25, 2012 | 3:12 AM


Islam dan Ilmu Pengetahuan

Tradisi Keilmuan dalam Islam

      Islam merupakan agama terakhir yang risalahnya disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW yang tidak tertutupi oleh dongeng dan khayal. Islam sangat menjungjung tinggi posisi ilmu pengetahuan. hal ini dapat terlihat dari wahyu Allah pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad adalah “Bacalah!”. Lebih jauh lagi dalam Al-Qur’an terdapat banyak bersisi pertanyaan seperti: “Apakah kalian tidak berfikir?” (Afalaa tatafakkarun”), “Apakah kaliah tidak berakal?(Afalaa ta’qiluun)”, serta banyak lagi  ayat Al-Qur’an dan Hadits yang lainnya yang mewajibkan kepada kaum muslimin untuk menuntut ilmu. Menurut Dr. Ahmad Amin, seorang guru besar sastra Universitas Al-Qahirah (Poeradisastra 12:2008), “pada awal kemunculan Islam hanya ada tujuh belas orang suku bangsa Quraisy yang pandai baca-tulis”. Hal ini menunjukan bahwa pada masa tersebut keadaan masyarakat arab sangat jahiliyyah, ilmu pengetahuan belum “mendapatkan” tempat di masyarakat.

      Setelah Muhammad  diutus menjadi nabi, beliau menganjurkan kepada sahabat dan kaum muslimin untuk belajar membaca dan menulis, diantaranya Aisyah (Istri Nabi Muhammad), Zaid bin Tsabit (yang diperintahkan untuk mempelajari bahasa Ibrani dan Suryani) serta lebih jauh lagi budak-budak belian dibebaskan apabila mereka telah mengajar sepuluh orang Muslimin membaca dan menulis. Selain itu, untuk keperluan menda’wahkan Islam, maka nabi Muhammad mengembangkan gerakan untuk “baca-tulis” yang pada masa itu belum pernah dilakukan sebelumnya (oleh kaum Quraisy), sehingga kepandaian baca-tulis tidak lagi hanya milik kaum cendikiawan, tetapi seluruh kaum Muslim. Hal ini merupakan tonggak awal gerakan ilmu secara besar-besaran yang dilakukan oleh Nabi Muhammad.  Dalam waktu-waktu kemudian tradisi keilmuan yang diwariskan oleh Nabi Muhammad dilanjutkan pada masa Khulafaur Rasyidin, begitu juga pada masa selanjutnya yaitu pada masa Daulah Umayah dan Abbasyiah.
               
Tradisi Keilmuan pada masa Daulah Umayyah dan Abbasiah      
       Seiring dengan daerah kekuasaan Islam semakin bertambah, mencakup berbagai suku bangsa, Ras, dan bahasa dengan penduduknya di samping yang telah memeluk Islam, masih menganut agama-agama Yahudi, Kristen, kafir Yunani dan Romawi, Zoroaster, Manes, dan Hindu serta kebudayaan Mesir (Kopti/Qibthi dan Nubia), Turki, dan Parsi. Oleh karena itu, berbagai  bahasa, sistem tata negara, kebudayaan, dan sejarahnya mesti dipelajari untuk dapat menjalankan ketatanegaraan, hukum serta penyebaran agama Islam secara jitu. Dalam pertemuan dengan keanekaragaman dan untuk membela Islam dan sisa-sisa agama dan kepercayaan lain itu, kaum Muslimin mulai mempelajari dan mengembangkan filsafat Yunani, tetapi terlebih dahulu membersihkannya dari kekufuran. Untuk itu dirintis penerjemahan karya-karya filsafat dan pengetahuan Yunani melalui bahasa Suryani karena aslinya telah musnah terbakar di perpustakaan-perpustakaan di Iskandariah ketika penyerbuan Julius Cesar (tahun 48 Pra-Masehi), kemudian oleh Kaisar Lucius Domitius Aurelianus (272 Masehi) dan oleh Jendral Theodosius (371 Masehi).

    Pada masa Daulah Abbasiah, tradisi keilmuan kaum Muslimin dilanjutkan, diantaranya pada masa Khalifah Abu Ja’far Abdullah Al-Manshur(735-775M) telah dipekerjakan para penerjemah untuk menterjemahkan buku-buku kedokteran, ilmu pasti, dan filsafat dari bahasa Yunani, Parsi dan Sanskrit. Pada masa kekhalifahan Al-Maimun bin Harun Al-Rasyid (813-832 M) didirikan Darul Hikmah/akademi Ilmu Pengetahuan pertama di dunia yang terdiri dari perpustakaan, pusat pemerintahan, observatorium bintang, dan Universitas. Bahkan Fakultas Kedokteran telah didirikan oleh Jurjis bin Naubakht pada tahun 765. Selain itu Al-Maimun mengirim para penerjemah ke Konstantinopel, Roma dan lain-lain untuk memilih buku-buku pengetahuan yang belum dipunyai oleh Umat Islam yang kemudian dibawa ke Baghdad untuk diterjemahkan, diteliti dan dikembangkan. Maka lahirlah ilmu pengetahuan dari kalangan Islam sendiri, baik yang bersifat memperkaya karya-karya asing yang telah ada maupun yang sama sekali baru ditemukan oleh Umat Islam.

      Akhirnya pembangunan Ilmiah Islam disempurnakan oleh kekuasaan Islam di Andalusia dan Spanyol dari tahun 719M sampai jatuhnya Granada tahun 1492M yang kemudian melahirkan kemajuan-kemajuan dalam berbagai disiplin Ilmu pengetahuan. Ilmuan Muslim yang bertolak ukur dari tauhid menganggap hukum-hukum alam sebagai Sunnatullah  yang objektif,tertib dan teratur. Mereka tidak me-rancukan kepercayaan dengan dengan metode pembahasan ilmiah atau memutarbalikan fakta-fakta. Segala kesimpulan objektif yang telah ditelaah tidak pernah sekalipun bertentangan dengan Al-Qur’an dan Hadits. Bahkan Al-Qur’an selalu memperkuat hasil-hasil penelitian ilmiah. Sayyed Hossein Nasr Ph.d (Harvard University) mengemukakan, “ilmu pengetahuan Islam menjadi ada dari suatu perkawinan antara semangat yang memancar dari wahyu Allah dan ilmu-ilmu yang ada dari berbagai peradaban yang diwarisi Islam dan yang telah diubah melalui daya tenaga rohaninya menjadi sebuah zat yang baru. Sifat internasional dan cosmopolitan peradaban Islam dan terpantul dari peredaran keilmubumian dunia Islam sehingga memungkinkan Islam menciptakan ilmu pengetahuan pertama yang benar-benar bersifat internasional dalam sejarah Umat Islam….” (Poeradisastra 18:2008).

Kebohongan Sejarah: Islam Penemu Metodologi Ilmu
       Tertarik oleh metode ilmiah Islam, seorang frater Katolik Roma anggota ordo Fransiskan dari Inggris bernama Roger Bacon (1214-1292 M) datang untuk mempelajari bahasa Arab ke Paris dan Toledo. Banyak terjemahan buku ilmiah Islam ke dalam bahasa latin di sana dan terdapat pula naskah-naskah asli dalam bahasa Arab. Bermodalkan bahasa Arab, Roger Bacon mempelajari ilmu pasti dan Ilmu Pengetahuan Alam, begitu juga banyak orang-orang Kristen lainnya. Antara tahun 1250-1257 M ia pulang dan melanjutkan pelajaran bahasa Arabnya di Universitas Oxford dengan membawa banyak buku-buku ilmiah Islam di Paris, diantaranya: Al-Manazhier karya Ali Hasan ibn Haitsam (965-1038 M) yang kemudian diterjemahkan oleh Bacon kedalam bahasa Latin (bahasa ilmiah Eropa pada waktu itu). Terdapat keterangan-keterangan mengenai mesiu dan mikroskop dalam naskah-naskah tersebut. Bacon secara tidak jujur telah mencantumkan namanya sendiri pada terjemahan itu dan dengan demikian demikian melakukan plagiat terang-terangan. Hal itu sangat berbeda dengan tradisi umat Islam yang selalu mencantumkan nama-nama pengarang aslinya ketika menerjemahkan karya-karya Pythagoras (530-495 SM), Plato (425-247 SM), Aristoteles (388-322 SM), Aristarchos (310-230 SM), dan lain-lain.

     Kira-kira empat abad kemudian, seorang Inggris lainnya bernama Francis Bacon (1561-1627 M) menyebarluaskan Teori Induksi dan percobaan-percobaan (Experiments) ilmiah atau empirisme ilmiah di dalam karya-karyanya The Advancement Of Learning (1605 M), Novum Organum (1620 M), De Augmatis Scientiarum (1623 M), Sylva Sylvarum (1624 M) dan New Atlantis (1624 M). Berkat adanya penemuan cetak buku oleh Johan Gotenburg (1450 M), buku-buku tersebut dicetak yang kemudian ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang pesat di Barat. Maka sejak itulah Francis Bacon disebut sebagai penemu metode Ilmiah. Demikianlah kondisi dunia Barat yang buta mengenai asal-usul metode ilmiah yang sebenarnya berasal dari ilmuan Islam.

     Robert Stephen Briffault (1876-1948 M) salah seorang ilmuan Barat mengatakan, “Roger Bacon maupun  kemudian teman senamanya (Francis bacon) tidak mempunyai hak untuk dipuji karena telah memperkenalkan metode percobaan. Roger Bacon tidak lebih hanya seorang utusan dari ilmu pengetahuan dan metode Muslim kepada orang Eropa Kristen…perbincangan-perbincangan mengenai siapa pengasal metode percobaan merupakan bagian salah tafsir raksasa mengenai asal-usul peradaban Eropa…”. Hal ini menujukan pengakuan ilmuan Barat yang jujur terhadap ilmuan Islam.
  
Sumbangan Islam terhadap Ilmu pengetahuan Modern

       Banyak sekali sumbangan ilmuan Islam terhadap ilmu pengetahuan modern. Dalam Ilmu Pasti dan Ilmu Pengetahuan Alam, Islam menyumbangkan ilmu hitung berupa angka-angka yang di Eropa masih disebut angka-angka Arab meskipun bentuknya sudah diubah. Selanjutnya adalah asas Algorisme, yaitu sistem hitungan nilai angka menurut tepat dari kanan ke kiri: satuan, puluhan, ratusan, ribuan dan seterusnya serta sistem persepuluhan (decimal) yang pada angka-angka Romawi tidak mempunyai angka nol dan tidak cocok untuk dipakai bagi sistem persepuluhan dengan angka-angka dibelakang koma. Perintis ilmu pasti Muslim adalah Muhammad ibn Musa Al-Khawarizmi (194 H/780 M). Bukunya Al-jabr wal Muqabala (pengutuhan kembali dan perbandingan) dalam terjemahan latinnya (Liber Algoritum) merupakan rangsangan kepada ilmu pasti Eropa abad pertengahan. Dari sinilah asalnya istilah algebra di dalam bahasa Eropa. Abu Abbas Al-Fadzal Hatim Anniraizi telah membuat Planetarium yang ketepatannya diakui oleh angkatan seabad kemudian. Selanjutnya Abu Raihan ibn Ahmad Al-Biruni yang membahas tentang sinar, warna-warni (Colorite) dan optika. Ia mengoreksi pendapat Euclides dan ptolomeus yang keliru bahwa benda menjadi terlihat karena mata memancarakan cahaya kepada benda, Ia menegaskan bahwa yang terjadi justru sebaliknya. Selanjutnya lagi Umar Khayyam yang menurut Isaac Asimov (ilmuan Barat) menjadi orang pertama yang menggarap sudut-sudut lurus sebuah persegi khas di dalam kaitan dengan dalil Euclides. Dalam bidang mekanika, ilmuan-ilmuan Muslim telah mengenal hukum jatuhnya benda (Gravitasi) dan ilmu gerak, jauh sebelum Isaac Newton (1642-1727 M). Pusat farmasi terbesar berada di berbagai wilayah Islam, terutama di kota akademik Baghdad dan Kurthubah (Cordova). Ilmuan Islam-lah yang pertama menggunakan tabung percobaan (Test Tubes). Selain itu kaum muslimin merupakan pembuat dan pemakai sabun bersama minyak wangi pertama yang baru dikenal oleh orang Barat sejak perang salib.  

      Dalam ilmu bumi, Muhammad Asysyarif Al- Idrisi (110-1166 M) berhasil melukiskan dengan tepat letak permukaan bumi secara ilmu bintang. Selain itu Al-Biruni yang berhasil menetapkan garis Lintang dan Garis bujur Bumi secara tepat. Dalam bidang kedokteran Abu bakar Muhammad ibn Zakariyya Arrazi (di Barat dikenal dengan nama Razes) merupakan penemu Air Raksa. Selain itu ia orang yang pertama mendiagnosis penyakit cacar dan membedakannya antara cacar air (variola) dan cacar merah (Rougella). Penerusnya adalah Syaikh Abu Al-Husyain ibn Sina (di Barat dikenal dengan Avicenna) yang pertamakali menunjukan peranan udara bagi penularan penyakit, selain itu ia-pun perintis peneliti penyakit syaraf (Neurasthenia). Dalam ilmu Sejarah dikenal Al-Maqrizi yang dianggap sebagai penulis sejarah yang paling objektif, sekalipun ia menulis raja yang masih berkuasa, ia menulis secara objektif padahal sejarah sejaman (I’histoire contemporaine, contemporary historie) merupakan hal tersulit bagi seorang penulis sejarah untuk tidak memihak (non partisan). Namun yang paling terkenal di Barat adalah Ibn Khaldun. Ia menulis sebuah pengantar yang dalam terjemahan latinnya lebih dari 500 halaman. Dalam pengantar buku tersebut (Muqadimah) ia menerangkan kaidah-kaidah yang dipakainya dalam meneliti sejarah. Sejarah tidak boleh hanya sekadar menyampaikan kisah-kisah, masuk akal atau tidak, cara spekulatif-metafisika seperti pada mitos dan dongeng. Dengan demikian ia menjadi konseptor pertama penulisan sejarah (Historiografi) modern serta ia lebih besar dari George W.F. Hegel, Benedetto Croce maupun Arnold J. Toynbee.

      Apa yang diungkapkan diatas merupakan sebagian kecil dari jutaan sumbangan ilmuan Muslim terhadap ilmu pengetahuan modern. Kenyataan sekarang, masih sangat banyak ilmuan Muslim beserta hasil karyanya yang belum banyak diketahui oleh kalangan Muslim sendiri. Lebih ironis lagi dalam pembelajaran di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi di Indonesia sangat sedikit sekali diungkapkan fakta sejarah yang sebenarnya mengenai sumbangan Islam dan ilmuan Muslim terhadap ilmu pengetahuan modern sehingga kebohongan sejarah secara terus-menerus tidak terungkap. Wallahu A’lam bis-Shawab.

Oleh    : Fadli Roby S.Pd 
       Guru Mata Pelajaran Sejarah di Pesantren Persatuan Islam no 31 Banjaran Kabupaten Bandung.


Lihat juga postingan sebelumnya tentang Sejarah,ilmu pengetahuan dan Al'Quran & Peran Penting Pendidikan Sejarah .
Share this article :

6 comments:

  1. islam adalah puncak segala peradaban.......

    ReplyDelete
  2. subhanalloh..ternyata islam banyak menyumbang dalam ilmu pengetahuan..Allohu akbar

    ReplyDelete
  3. sungguh islam itu luar biasa. tidak hanya keyakinan tapi dalam hal dunia sebagai penyumbang terbesar peradaban.

    ReplyDelete
  4. Memang tak perlu diragukan bagaimana Agama Islam mengantarkan peradaban manusia dari kegelapan menuju cahaya. Itulah bukti mukjizat Al-Qur'an, namun kini mukjizat itu banyak tidak dipedulikan oleh umat Islam sendiri. Dahulu Tradisi untuk mencintai Al-Qur'an begitu kuat, sehingga cahaya-cahaya Al-Qur'an merasuk ke jiwa-jiwa umat Islam. Sehingga munculah ilmuwan-ilmuwan muslim yang bertakwa.

    Sekarang anak-anak dan muda-mudi disuguhi dengan kenikmatan-kenikmatan fana, lebih suka menghafal lirik lagu dari pada al-qur'an, lebih suka menonton tv, nongkrong dari pada membaca al-qur'an. Jadinya umat Islam seperti buih di dalam lautan yang terombang-ambing oleh dahsyatnya ombak dunia.

    ReplyDelete
  5. bener banget subhanallah allah emank maha besar

    ReplyDelete
  6. Terimakasih banyak atas informasi yang telah disampaikannya

    ReplyDelete

Terima kasih Sudah Memberikan Komentar, Tunggu Beberapa Saat Komentar Anda Sedang Di Riview Untuk Mencegah SPAM

 
Support : Harga Handphone Terbaru | Sepatu Pantofel | Jaket Kulit
Copyright © 2011. Science | Lifestyle - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger
close
close